Tapak dagangan binari India

Saya berusia 35 tahun dan mula meletakkan berat badan. Walaupun saya mesti katakan, tahun-tahun telah merawat Jyoti dengan baik. Walaupun dia berusia 33 tahun, dia kelihatan cergas dan pandai. Nah, sedikit lebih sihat daripada apa yang dia berusia 20 tahun, tetapi masih dalam bentuk langsing yang sempurna. Bab 2 Jalan-jalan telah diketahui oleh kami dengan cukup baik, tetapi itu kosong seperti siang hari, ketika berisik dan sesak.

Lelaki yang mereka panggil Papoo, menamparnya beberapa kali.


Nah, itu sudah lama. Tetapi berjalan di jalan yang masih dirasakan sebagai baik dan romantis seperti itu 13 tahun lalu. Keluarga kami adalah yang boleh dikatakan sebagai keluarga yang bahagia.

tapak dagangan binari indian

Saya menyedari mereka bermakna perniagaan. Jyoti berada dalam bahaya. Saya mula membuang punshes pada mereka, tetapi dengan cepat ditendang oleh pukulan lain dan sepakan. Setiap satu daripada mereka adalah lebih besar, lebih kuat dan lebih muda untuk saya. Kami diseret di dalam bangunan itu.

tapak dagangan binari indian

Penglihatan terlalu banyak untuk saya dan saya mula merapikan juga. Untuk melakukan itu, pertimbangkan perkara-perkara berikut: Anda kemudian akan melihat kelantangan yang besar apabila stok pada mulanya mula bergerak. Beberapa bursa Bitcoin menawarkan perdagangan leveraged. Anda tidak boleh melabur wang yang anda tidak mampu kalah. Sebelum berdagang untuk berdagang Bitcoin, pertimbangkan berapa banyak wang yang anda mampu kalah sebelum gaya hidup anda kini menjadi tidak dapat dibiayai. Perisian Picking Stock Anda mungkin mahu memulakan hari sepenuh masa tapak dagangan binari indian saham, bagaimanapun, dengan banyak sekuriti dan pasaran yang berbeza, bagaimana anda tahu apa yang harus dipilih? Pada masa-masa seperti itu, peniaga-peniaga yang lemah diliputi oleh emosi dan salah laku perdagangan mereka, tapak dagangan binari indian. Apabila bersentuhan dengan penduduk dewasa Orang Asli Amerika, penyakit kanak-kanak ini sangat membawa maut.


Rumah kita semestinya satu kilometer jauhnya apabila kita melihat sekelompok orang yang berjalan ke arah kami. Kami hanya melangkah ke trotoar ketika mereka berjalan di jalan. Mereka kelihatan seperti anak-anak muda yang bising - penglihatan biasa di Mumbai pada malam Sabtu. Dan selain itu, Jyoti tidak terlalu perhatian kerana dia hanya berpakaian. Saya mendengar salah seorang daripada mereka bersiul. Kami hanya diabaikan, seperti yang kita fikir mereka mesti berada dalam suasana hati yang baik, dan hanya menjadi kuat antara main-main antara mereka - tidak ada kaitan dengan kita.

Isteri saya, saya dan anak lelaki berusia 12 tahun, Nikhil. Di tengah-tengah musim monsun, jalan-jalan agak kosong. Tetapi jalan-jalan basah ditambah kepada perasaan romantis kami yang riang. Saya sangat bernasib baik untuk memilikinya sebagai isteri saya. Dia pandai dan berpendidikan dan diletakkan dalam pekerjaannya, namun tidak terlalu moden atau mewah.

Isteri jelita saya yang menyendiri berubah menjadi perempuan Bab 1 Ia adalah selepas beberapa tahun bahawa isteriku Jyoti dan saya akhirnya melihat sebuah filem di dewan pawagam. Saya tidak mendapat masa dari jadual kerja sibuk saya dan lebih suka menonton filem di televisyen.

Ketika mata saya terbiasa dengan cahaya bulan di dalam, saya menyedari bahawa tiada siapa yang telah menggunakan bangunan selama bertahun-tahun. Ia adalah kompleks kilang terbengkalai. Dia seolah-olah berada dalam keadaan kejutan. Salah seorang lelaki itu menamparnya keras di pipinya. Dia jatuh sakit menangis. Saya berasa begitu tidak berdaya. Sekiranya saya mempunyai pistol, saya boleh membunuh semua orang di sana. Salah seorang lelaki itu mendorong Jyoti kembali ke lantai.


Tetapi kita salah lagi. Sekarang kerengsaan saya berubah menjadi kemarahan. Tetapi Jyoti terus menarik saya. Saya semakin tua, tetapi saya masih boleh kehilangan sabar pada masa-masa tertentu. Jyoti melihatnya. Tetapi itu bukan penghujung masalah kita.


Walaupun memegang tangan atau memegang tangan kami di antara satu sama lain, cukup menunjukkan oleh standard kami. Lebih-lebih lagi dia adalah jenis yang lebih emosi. Saya adalah cintanya yang pertama, dan bagi saya juga dia adalah cintaku yang pertama. Dan apabila kita menyedari bahawa kita berdua saling serius, kita pergi ke hadapan. Saya mencadangkan perkahwinan kepadanya dan dia sangat malu telah berkata ya. Ibu bapa kami bersetuju tanpa ragu-ragu. Infact kadang-kadang, kerana semuanya berjalan tanpa sebarang halangan, ia hampir merasakan seperti mengatur perkahwinan.


Lelaki-lelaki itu kelihatan lebih bertenaga dengan kekosongan jalan. Mereka mula mengikuti kami. Saya tahu tidak ada jalan keluar, dan saya perlu berhadapan dengan mereka. Saya dapat melihat mereka agak mabuk dan berada di luar pemikiran rasional. Jyoti hendak menjerit, tetapi seorang lagi meletakkan tangannya ke mulutnya. Saya boleh mendengar dia menangis walaupun tangannya. Walaupun ini berlaku seorang lelaki keempat berjalan ke arah saya dan menumbuk saya keras di perut saya.

Tetapi kita salah. Saya dengan jelas mendengar salah seorang lelaki yang memanggil kami. Kami bahkan telah berhenti memegang tangan masing-masing, seperti yang kita lihat pada awalnya orang-orang ini berjalan di jalan. Dan sama sekali tidak kita kelihatan seperti pasangan muda yang terdesak. Kami melihat dan berkelakuan seperti pasangan suami isteri. Saya rasa orang-orang ini mabuk. Jyoti hanya menyesatkan saya untuk mengabaikan lelaki itu dan berjalan pergi. Saya berasa marah, tetapi kami terus berjalan. Kami fikir orang-orang ini hanya membuat kenyataan lulus dan akan pergi.

Dia biasanya memakai salwar kameez atau saris dengan cara yang sangat baik. Dia sangat dikhaskan dengan rakan-rakan dan rakan sekerja dan mendapat penghormatan terhadap tingkah laku sederhananya. Dia tidak seperti kebanyakan anak-anak muda yang susah payah. Dia terbuka dengan saya tetapi untuk selebihnya dia hampir seperti seorang biarawati. Saya bersetuju dengannya. Lebih baik pulang ke rumah kerana saya mula merasa sedikit letih dengan berjalan kaki.

Saya menjerit, berharap seseorang akan mendengar kami. Tetapi dengan cepat mereka meletakkan sapu tangan di mulut saya dan mengikat saya dengan baju yang saya pakai. Sebaik sahaja mereka yakin saya tidak berdaya lagi, dua orang lelaki mencari sesuatu. Tetapi nasib ada dengan mereka. Sekali saya terikat pada tiang, dengan sapu tangan yang disumbat di mulut saya, semua lelaki berpaling kepada isteri saya. Saya dapat melihat dia menatap mereka dengan ketakutan yang kuat di matanya, dan bunyi yang meresap datang dari mulutnya melalui tangan penculiknya.


Ia merasakan seperti tukul dan saya jatuh di atas trak tanpa henti, tidak dapat bercakap atau mengerang. Suara saya terjebak di antara paru-paru dan tekak saya. Matanya terbuka lebar dengan ketakutan. Saya berharap beberapa orang yang lewat akan melihat kami. Tetapi tidak ada nasib semacam itu. Jalan-jalan itu sepi. Tetapi saya rasa orang-orang ini juga menyedari bahawa sesiapa sahaja boleh datang dengan cara kami.

Dan dua yang lain memegang tangan dan kakinya. Hanya ada seorang lelaki yang memegang saya. Melihat peluang saya, saya menjerit dan menendang lelaki yang memegang saya. Dia terasa sakit. Tetapi yang lain menerkam saya dan mula hujan dan menendang saya.

Tetapi selepas petang ini, saya menyedari bahawa keseronokan kecil dalam kehidupan yang saya hilang. Saya benar-benar menikmati petang. Kami bermula dengan berjalan-jalan di taman awam, penggambaran antara satu sama lain di kamera video kami - untuk mengekalkan momen yang baik untuk generasi masa depan. Ia adalah filem yang bagus dan kami berdua suka menonton filem bersama. Jyoti berjalan hampir berbaring pada saya.

Kami telah berkahwin selama 13 tahun, namun kami sangat cinta antara satu sama lain, seolah-olah kami baru berkahwin. Kami terus bercakap dengan kata-kata yang manis ketika kami berjalan dengan lancar. Kami mempunyai masa dan jalanan kosong. Biasanya kita tidak menonjol di hadapan orang, tetapi hari ini kita mengambil sedikit kebebasan. Dan tidak ada seorang pun di sekelilingnya. Kita tidak dapat mendapatkan momen sedemikian.